Wanita budaya - 2

Waktu rehat.. N ke belakang dewan kecil itu untuk megambil nafas dan membuang air.. Tetiba dia melihat lambaian tangan ke arahnya dari bilik bahagian belakang rumah Puan Nora.. Dia mengamatinya dan lambaian itu datangnya dari bilik Kak Midah.. Bilik itu sederhana. Ada almari tempat berhias, ada sebuah katil single dan sebuah TV kecil hitam putih yang terpasang..
Kak Midah senyum-senyum malu ketika N sudah duduk di katil dalam biliknya.. Hati N berdegup.. Jantungnya dub dab juga. Bersama dia ialah Kak Midah yang sudah memegang kontol dari luar celananya.

"Akak nak kau" kata ka Midah yang sudah mengucup bibirnya..
"Akak nih stimm ke?" tanya N pula sambil memeluk Kak Midah yang berbau harum.
"Akak tahu kau ada senjata besar" kata Kak Midah membuatkan N kaget. Dia memandang Kak Midah lalu terus melumati bibir Kak Midah dan disambut oleh Kak Midah denga rakusnya. Nafasnya besar dan kasar.

N tahu masa yang ada hanyalah sekejap namun Kak Midah mahu menerahkan ubuhnya untuk diuliti dan digomoli. Tangan N sudah meramas dan mebelai pangkal payudara Kak Midah dari luar baju. Kemudian meramas payudara yang secekak tangan itu yang masih dibaluti oleh colinya. Kask Midah menyelak baju kurungnya ke atas menampakkan colinya, alu menaikkan cli itu ke aas menampakkan dua buah dadanya yang bula dan keras. Putingnya kecil kemerah-merahan. Pantas N menyonyot puting kecil itu, menjilat dan mengulum. Kak Midah mula mendesah bila sebelah tangan N meramas dan memicit kuat buah dada sambil mengentel puting itu. Kak Midah sudah merenggek. Matanya kuyu dan bibirnya mengertap nikmat dikucup, payudara diramas dan puting payudara digentel dan dinyonyot. Bulu romanya naik menegak sebab bila lidah N singgah ke leher, ke dada dan ke telinganya.

Apakah Kak Midah ni masih anak dara? Persoalan itu bermain di benak N. Perlahan-lahan dia menyelak kain kurung Kak Midah. Kelihatan kaki yang montok, betis bunting padi, telapak dan jari jemari kaki yang bersih, terus ke pangkal peha dan kelihatan tundun Kak Midah yang masih dibaluti oleh seluar dalamnya berwarna hitam. Kak Midah sendiri merosot seluar dalam dan menanggalkannya melalui kedua belah kakinya. Kini jelas kelihatan undun yang kemas kecil, diselaputi bulku-bulu hitam yang halus, bibir vagina yang bebentuk siput, bersih dan N menyembamkan mukanya ke cipap Kak Midah.

Bilik itu agak dingin kerana ia terlindung dari sinaran matahari sambil kipas bilik itu di pasang dengan ligatnya. N terus mengucup cipap Kak Midah sambil tangannya meraams dan mengentel kedua buah puting dan payudara Kak Midah. Kak Midah mendesah, merenggek, melepaskan kata-kata yang menarik didengar. Bila lidah N bermain diclit, bla mulut N memakan bibir siput cipap Kak Midah, dia mendesah, mengeluh, mengerang dan bila N menjulurkan lidahnya ke dalam lubang faraj lalu menyedutnya.. Kak Midah fana mata putih menguasai seluruh matanya.

"Arghh.. Sedapp.. Gelii," renggek Kak Midah sambil memegang kuat kepala N yang sedang memakan cipapnya. Merasai lidah N hangat di clitoris dan juga di alur lurah pukinya. N yang sekejap menyudu dan menyedut jus madu di lubang faraj dan alur cipap Kak Midah. Punggungnya naik dan bergetar menerima hisapan dan sedutan di cipapnya.

Kak Midah memegang kontol N.. Tangan dan telapak tangan kecilnya memegang kote N yang besar dan keras itu. Dia mengocok kote N dan masih belum berani mahu mengulom atau menjilat butuh N. Cipapnya sudah berair dan.. Dia menahan kegelian yang amat sangat membuatkan dia terkinjal-kinjal..

"Arghh.. N.. Ohuhh.. N.. Akak nak terkencing rasanya.. Huhh.. Akak nak kuar nie.. Huh.. Haa.. Huh.. Haa.." kata-kata Kak Midah itu keluar bagaikan orang tercekik, namun nafasnya turun naik kencang dan buah dadanya menegang dan keras.
"Akak kuar nii," kata Kak Midah menghela nafas dan mengejangkan tubuhnya..

Cipap Kak Midah basah.. N mengangkangkan peha Kak Midah sambil Kak Midah mengangkang dengan kakinya kedua belah terawang di langit. N duduk di tengah-tengah kankangan Kak Midah menghadap ke cipapnya lalu menepatkan kontol besar, panjang dan keras itu. Kak Midah memegang batang zakar N lalu mengemudikan ke lubang farajnya..

"Urghh.. Aduii.. Adui.. Aduii" jeritan halus Kak Midah bila N menekan dan memasukkan kepala kontolnya..
"Kak ketatnya.. Uhh.." kat N sambil menekan perlahan..

Keluar masuk sikit demi sikit.. Kak Midah merasakan sensasi di vaginanya yang mula gatal dan mengeryam sedang air mazinya keluar dengan banyak. Dia merasa suka lubang farajnya mahu menerima zakar N tapi kini kepala dan sebahagian zakar N telah masuk ke dalam lubang farajnya, dan Kak Midah dapat merasakan sensasi vaginanya menerima kepala zakar N. Vagina Kak Midah berinteraksi. N menujah zakarnya sedikit demi sedikit, semacam ada halangan, namun Kak Midah menghinggutkan buntutnya..

"N huhh.. Hmm besarnya.. Tak masuk habis akak rasa sakitt.." rayu Kak Midah sambil mengeliatkan tubuhnya kemudian mengejangkan tubuhnya sambil memeluk N rapat dan meracau. N meneruskan tekanannya dan merasakan hanya takat itu sahaja baang zakarnya boleh masuk.. Selepas itu Kak Midah akan menolak dadanya.. N mula mengepam, mula henjut perlahan dan berirama.. Batang N menujah keluar masuk, tekanan yang pendek tajam, hunjaman yang lama merendam di dalam lubang faraj Kak Midah, membuatkan Kak Midah bagaikan orang dirasuk histeria..

"Huha. Huha.. Huhh NN.. Tekan lagi N.. Akak nak ke puncak ni.. Akak sudah sampai niee.. Arghh" Kak Midah menjerit sambil lidahnya dikertap oleh dua bibir halusnya. N kemudian mengucup bibir halus itu sambil menghenjut zakarnya ke lubang faraj Kak Midah dengan pantas dan laju, kental dan mendalam, namun bila dia menekan lebih hendak rapat Kak Midah menjerit dan menghalang, N terus menghenjut sederhana..

"Ooo.. Kak.. Saya kuar.. Kuarr" N mengejang tubuh dan punggungnya statik, kontolnya terendam sekerat dalam lubang faraj Kak Midahh.. Dia menghentak perlahan dan kuat lalu spermanya terpancut dalam lubang faraj Kak Midah..

Mereka sama-sama menjeritt kepuasan dengan sperma N di taburkan ke buah dada Kak Midah.. N melihat juga di cadar katil Kak Midah.. Tiada kesan darah hanyalah tompokan air mani N yang membasahi cadar katil Kak Midah.. Kak Midah merasa perit pada dinding cipatnya.. Juga pedihh.. Dia tahu akibat hunjaman kote N yang besar itu. Dia menahannya kerana tadi dia berasa sakit dan geli membuatkan dia klimaks beberapa kali.

Persetubuhan itu tamat dengan Kak Midah menyalin cadarnya sambil tersenyum memandang N. Senyum melihat butuh N yang mula lemah.

"Akak bukan anak dara lagi ke?" tanya N sambil mengenakan celananya.

Kak Midah mencampakkan cadarnya ke dalam bakul dobi. Dia yang bogel mengelap cipapnya dengan tuala lalu mengenakan coli, seluar dalam dan baju kurungnya. Wanita yang kecil susuk tubuh ini hanya mampu menerima tiga suku zakar N dalam lubang wanitanya.

"Takk.. Akak disetubuh oleh ayah akak masa di tingkatan tiga.. Pastu ayah akak selalu main dengan akak" balas Kak Midah.. "Tu sebab akak lari dan kerja kat umah Puan Nora ni.."
"O.." N melopong.. "Camne akak tahu N.. Camni.."

"Akak nampak kau main dengan Puan Nora tadi.. Pintu tak tutup rapat.. Akak tengok kau setubuhi Puan Nora dan dia suka, cam akak juga suka kat kau.. Lain kali kita main lagi ok, baik kau cepat ke dewan tari.. Nanti orang cari kau.. Susah kalau orang tahu kau dengan akak di bilik akak" kata Kak Midah mengucup bibir N. Mereka berkucupan hangat. n beredar ke toilet dewan.

Episod Ketiga

Puan Siti (Siti Wangi) penyair wanita yang bertubuh jenjang itu membaca puisinya.. Fokus peserta-peserta deklamasi puisi tertuju ke arahnya.

Katakan sayang, kuketuk wajah malumu
Cinta meniti bibir rindu
Bermukim di qalbu, lalu aku
Menjadi vagabond kegeringan, menagih..
Kaukah itu yang tunduk
Memukau seri kasihku
Kaukah itu mengamit
Selendang sayangku
Lalu aku menjadi wanita gebu-gebu cinta
Pamit pada sayangmu
Rindu bergetar dalam pelukanmu

Dan Siti Wangi membetulkan kedudukan, mengalunkan suara penyairnya yang lemak dan manis..

Walang itu walah yang cemar
Elak lalu dari hidup ini
Kecewa itu mainan hidup
Gundah itu gula dikunyah
Lalu malam kita mengira bintang dilangit
Lalu bulan pasrah memancar cahaya beningnya
Kau dan aku meniti bianglala
Memetik melur rindu dan kekwa kasih
Lalu meyimpul sayang menjadi hamparan tidur
Kau dan aku di atasnya
Memeluk dunia cinta
Kelemasan Dik masyuknya..

Maka peserta-peserta bertepuk tangan..

"Suara, intonasi penting bila mendeklamasi puisi.. Nada suara itu yang menambat dan emosi yang mengertik telinga" Puan Sari Wangi memaklum-kan.
"Puisi itu tidak ada seratus peratus tepat maksudnya kecuali apa yang mahu disampaikan oleh penciptanya.. Selainnya ia terbuka kepada pelbagai interpretasi."
"Tahniah N, puisi kamu sudah mendapat tempat dalam dewan sastra di usia yang muda, garap bakat kamu tu ya, kamu akan jadi penyair besar kalau kamu terus berkarya" kata Sari Wangi menghulurkan tangan dan di jabat N Gembira. Puisinya mendapat tempat dan menghiasi persada ruangan puisi.

N memulakan deklamasinya..

Kupetik marah sayang diwajah malumu
Lalu tergeletak tubuh madumu dikelangkanganku
Kucumbu manja wajah dan tubuhmu
Walangmu terbang dalam cindai kasihku
Kau yang alpa dalam sedar dalam maumu
Kau yang rela dalam cumburayuku
Kau yang mengerang tersentuh syahdu nafsumu
Kau yang terpinggir dilupakan selalu
Kau yang termalu berasmara bersamaku
Kupetik anggur madu diselankangmu
Kukulum buah ceri di taman birahimu
Lalu meleraikan kasihmu ke birahiku
Bila keperkasaanku beradu ke wanitamu
Kau menerima jus maduku
Aku mengecap jus madumu
Kita saling berkasihan..
Memupuk rindu dan birahi mendatang
Jangan dibiarkan gering qalbumu
Biarkan dirimu terpinggir kesepian
Petiklah rindu yang bergetar
Penuhi hatimu dengan sayang yang wajar

Tepukan dari peserta lain kedengaran sebaik N selesai membacakan Pusinya. Penuhi hatimu dengan sayang yang wajar..

"Sukar N," kata Sari Wangi sugul, "Kekadang suami sendiri tidak memahami keperluan isterinya. Malah hati dan perasaannya. Sering sang isteri tidak diapresiasi."

Sari Wangi- cantik orangnya bagaikan model namun dalam usia 29 th, sudah menikah 3 tahun, dia masih merintih melalui puisinya. Merintih dengan sayu merindui kebahagiaan yang dimahukannya.

Apa itu sayang yang wajar.. Apa itu? Sari Wangi tidak memberikan jawapannya yang pasti.. Namun Sari Wangi amat menginginkannya.. Suaminya menjadi vagabond yang mengembara, terlupa memiliki sekuntum bunga, terlupa bunga itu mahu disirami jua, lalu bunga itu merintih pilu.. Sari Wangi lah ituu..

Dan jelas pada N akan lahapnya dia, akan laparnya dia, akan keluh kesahnya yang mendamba, akan keperluan batinnya yang tidak terpenuhkan leh sang suami yang mengejar kerjaya, dan untuk waktu itu Sari Wangi memetik mawar kasih dari cabang mulus milik N, yang mengetarkan wanitanya, yang dirinduinya dan Sari Wangi mula berbunga senyum dan cerianya.

Bersambung . . . .

0 Response to "Wanita budaya - 2"

Post a Comment