Flora ria di Kubang Buaya - 1

Akhir tahun 70. Keluarga N berpindah ke Tanah Rata, Cameron Highland Pahang dari Kuantan. Di tahun itu juga adalah tahun terakhir N berada di sekolah menengah. N ditinggalkan di Kuantan menumpang hidup dengan dua orang emak angkat, kawan abahnya. Abah, Ibu dan adik-adik N berpindah dahulu ke Tanah Rata. N hanya menurut keluarganya setelah dia menyelesaikan perperiksaan MCEnya.

Rumah Mak Angkat Pertama. Kawasan Kubang Buaya.. Sebuah perkampungan.. Mak angkat, Hasnah (56 tahun) dan bapak angkat Bakar(60 tahun) mempunyai kebun buah-buahan dan kelapa. Luas kawasan tanah yang mereka miliki. Disamping itu mempunyai tiga buah rumah sewa di bahagian depan rumah induk dan lima buah lagi di belakang rumah induk. Terdapat sebuah anak sungai mengalir di tepi kawasan rumah itu. Kawasan ini akhirnya dijual untuk dijadikan sebuah taman perumahan modern untuk orang-orang elit dan kaya raya oleh waris-waris mak angkat dan bapak angkat N yang telah meninggal dunia di kemudian hari.

Di rumah induk yang tinggal ialah dua orang anak perempuan Bakar dan Hasnah. Tiga orang anak mereka seorang lelaki dan dua orang perempuan yang lain sudah menikah dan mempunyai keluarga masing-masing dan bekerja di Kuala Lumpur. Jadi selain mak angkat dan bapak angkat, N mempunyai dua kakak angkat yang baik kepadanya iaitu Kak Ramlah (25 tahun), seorang kerani dan sudah bertunang dengan seorang guru dan adiknya, Kak Suria (22 tahun), juga seorang kerani. Untuk jangka waktu tersebut N menjadi harapan keluarga angkatnya ini untuk menjaga rumah induk, kebun buah-buahan dan mengutip sewa rumah.

Pada waktu itu semua penghuni rumah sewa terpaksa mengambil air di pili yang disediakan di depan dan di belakang rumah induk. Fasilitas membuang air besar di sediakan di kali iaitu jamban dan tempat mandi yang berupa kolam. Air kali kecil yang mengalir di kawasan tanah milik keluarga angkat N sangatlah jernih dan bersih. Tiada gangguan dan belum lagi dipenuhi dengan sampah sarap atau kekotoran akibat pembangunan.

Rumah sewa pula dari dinding papan beratap zinc mempunyai dua bilik kecil, ruang tamu dan ruang dapur. Bilik mandi dan jamban semua di luar rumah. Ada lapan buah rumah sewa-sewa sebulan RM 45.00 sahaja untuk sebuah rumah. Penyewa di rumah sewa depan rumah induk. Yang menarik hati N ialah rumah sewa No.1 didiami oleh Makcik Janah (45 tahun) janda bekerja menjahit mencari nafkahnya. Rumah No.2 Pakcik Rafie(46 tahun) seorang buruh MPK, isterinya Makcik Peah (40 tahun) pekerja kilang, Rumah No. 3 Pakcik Hamid (35 tahun) dreber lori dan isterinya, Makcik Sodah (29 tahun), suri rumah.

Walaupun masyarakat di sini tidaklah besar, namun ia mempunyai berbagai kisah yang menarik. Kisah-kisah yang menarik ini nanti akan menguntung-kan N juga. Fitrah manusia baik lelaki mahupun perempuan, tidak kira usia muda ataupun sudah veteran tetap sama-saling memerlukan. Dan kehendak alam ini berputar dan berurutan sama sahaja.

Seperti ia satu keperluan yang mesti dipenuhkan biarpun manusia itu dewasa dan berpendirian. Adakalanya ia tewas kepada keadaan kerana membiarkan keadaan mengawal dirinya. Manusia tetap bernama manusia. Fitrah yang sedia ada membuktikan sedemikian. Selagi ia bernafsu, maka nafsu itu selalu mengawalnya. Sejauh mana akal dan iman dapat menidakkannya?

N tengah memanjat pokok manggis. Dia duduk di antara dahan sambil memetik sebuah demi sebuah buah manggis dan memasukkan ke dalam karung yang digantungnya. Hanya dia dibenarkan oleh Bakar untuk memetik manggis yang ada dan bakal ditolak kepada peraih. N membantu kalau dia tidak sibuk dengan aktivitinya.

Matanya terpaku kepada Makcik Janah yang sedang berjalan dengan lengangnya dan punggungnya bergetar bulat dan lebar. Dia tidak menyedari N sedang memetik buah manggis. Janda yang bertubuh montok dan bulat macam pelakun veteran Annie Jasmin itu bergerak menuju ke bangsal buah.

N berfikir sejenak. Apa pulak Makcik Janah ni buat kat tengah-tengah kebun ke bangsal buah. Setahu N masa ni tiada sesiapa di situ. Nak beli buah senja karang baru Ah Chong datang dengan lorinya. Hati N berkata-kata. Makcik Janah tidak menjahit ke? Keadaannya di tengah-tengah kebun buah-buahan jauh juga dari rumah sewa, apa yang dicarinya. Dia berpakaian simple jer. Warna hijau muda.

Matanya memandang jalan Makcik Janah. Dia meneruskan kerjanya memetik buah manggis. Dia minum air dari botol plastik yang dibawa bekal dari rumah induk Bakar. Dia turun membawa sekarung manggis yang sudah dikutipnya. Dia mengikat karung itu. Kini sudah siap 10 karung hasil kerjanya memetik. Dia duduk di pangkal pokok manggis mengibas tubuhnya yang dihurungi unggas dan mengelap peluhnya. Dia menghela nafasnya panjang dan berehat. Kelibat Makcik Janah sudah tidak kelihatan. Hilang di antara pokok-pokok buah yang rapat di kawasan kebun itu.

Di kepalanya masih bermain persoalan apa Makcik Janah buat di kebun itu. Jam baru pukul 3 petang. Keadaan redup dan sejuk di kebun walaupun di atas lelangit pokok cahaya mentari bersinar marah. Perasaan ingin tahu di dada N tidak dapat dikawal. Dia mahu tahu juga apa Makcik janah buat dalam kebun waktu ini. Setahu dia, tidak ada sesiapa. N bangun mengibas punggungnya dan menyelepang kain buruk di bahunya dan mengangkat satu karung manggis lalu berjalan ke arah tempat yang ditujunya-bangsal.

Kawasan di bangsal bersih dan luas sikit. Ada track kecil untuk lori masuk sampai ke bangsal dan mengambil buah. Setelah meletakkan manggis ke dalam bangsal, N melihat sekeliling. Tiada bayang dan kelibat Makcik Janah, janda tukang jahit yang rendah, bertubuh montok dengan punggung bulat itu. N duduk di para bangsal sambil mengibas tubuhnya dan termenung sejenak.

Dia memandang ke arah kali di bahagian atas kebun itu. Airnya bersih lalu menuju ke kawasan dia selalu mengambil air di situ. Keadaan di situ semak dan terlindung. Namun ada sebuah tempat yang bersih, dibawah rimbunan semak untuk berehat dan tiada siapa akan dapat melihat kalau tidak dihampiri dengan dekat. N selalu juga rehat dan tidor di situ bila dia kelelahan.

Ketika dia menghampiri ke kawasan itu, N mendengar suara-suara erang dan kekeh kecil. Suara-suara halus yang mendesah resah yang menikam gendang telinganya. Pantas N merendahkan tubuhnya dan menyusup masuk ke dalam semak, menghampiri bunyi yang didengarnya. Dia mengamati suara itu betul-betul mahu memastikan suara siapa. Dia bergerak perlahan merangkak bagaikan seorang komando tentera mahu menerkam musuhnya. N bergerak perlahan supaya siapa yang didengarnya tidak menyedari akan kehadirannya.

Dia meniarap, menyelak daun semak di bawah sebatang pokok manggis yang rendang. Dia memerhati ke kawasan yang terlindung oleh lelangit semak. Matanya buntang. Nafasnya sesak sekejap. N menarik nafasnya dan hatinya berdebar-debar. Dia mengucek matanya. Betul kah apa yang dilihatnya. Nyata dia melihat dua lembaga. Dua kelibat. Malah kedua-dua orang itu dia cukup kenal. N memandang ke arah mereka dan mendengar butir perbualan mereka.

"Nanti Kak tahu susah kita bang.." Makcik Janah sengih memberi peringatan. Dia duduk hampir sangat dengan Bakar yang sedang memeluknya.
"Takkan dia tahu Nah, jangan khuatir. Tambah dia sibuk dengan wanita UMNOnya, dia mana ada di rumah sekarang ni..," kata Bakar yang berperut gendut, kepalanya berubah dan botak di pusarnya. Bakar orangnya rendah dan gemuk.

N menahan nafasnya. Dia masih meniarap di balik perlindungan dan dapat melihat dengan jelas perlakuan kedua-dua kekasih veteran itu. Bakar mengucup bibir Makcik Janah. Mereka berkulum lidah dan bertukar air ludah. Sambil itu tangan Bakar meramas-ramas payudara makcik Janah dari luar kurungnya.

Kini mereka berdua berbaring di atas tikar yang di alaskan dalam perlindungan itu. N bergerak perlahan menghampiri lagi. Kalau dia tidak berbuat sedemikian dia tidak akan nampak perlakuan sepasang kekasih itu. N mencari kedudukan yang dapat dia melihat dengan jelas dan disebalik perlindungan. Jelas sudah pemandangan N. Jelas juga pendengaran ke telinganya.

"Kau lawo Nah. Tengok payudara kau ni keras lagi..," kata Bakar yang mengentel puting payudara makcik Janah yang sudah mendesah. Makcik Janah menyibaknya dan juga menyelak colinya ke atas supaya Bakar dapat melihat susu makcik Janah yang bulat dengan puting warna cokelat.
"Hii Bang Bakar ni, kan Kak Hasnah nyer ada juga," jawab Makcik Janah yang kekeh kecil walaupun berasa kegelian.

Bakar membenamkan mukanya ke celah dada Makcik Janah. Tangannya menyibak dan mengyelak kain Makcik Janah. Tangannya yang berotot memegang dan memerah tundun pepet Makcik Janah. Jelas di mata N puki tembam Makcik Janah dengan bulu puki yang lebat tidak bertrim. Jari Bakar menguak dan mencari kelentit Makcik janah lalu menjumpai punat itu dan digentelnya. Mulutnya mengucup puting susu makcik Janah dan tangannya mengentel clit di puki Makcik Janah.

Makcik janah mengelinjang ke kiri dan ke kanan. Tangan Makcik Janah menyelak kain sarung Bakar. Lalu memegang kontol Bakar yang montok pendek dan dempak itu. N dapat melihat zakar Bakar menegang. Sontot jer batang zakar Bakar. Makcik Janah mengocok batang zakar Bakar dalam pembaringan mereka itu.

"Abangg.. Sedapp.." racau Makcik Janah bila puting susunya masih dikulum dan kelentitnya digentel. Pukinya sudah basah.
"Uuu sedapp nahh pandai kau tegangkan kote aku," desah suara parau Bakar.

Bakar berbaring. Makcik Janah naik ke atas dan mengangkang menyilang kontol Bakar. Makcik Janah memegang batang zakar Bakar lalu mengemudikan masuk ke dalam lubang pukinya yang sudah becak berair.

"Abangg.. Geliinyerr.." erang Makcik Janah yang menghenjut memasukkan kontol Bakar ke dalam liang cipapnya.
"Tahann nahh.. Biar kita sama-sama kuar.." kata Bakar yang meramas payudara makcik Janah.
"Abangg.. Nah tak tahann.. Nahh keluarr bangg.." keluh dan keruh makcik janah mengerutkan mukanya menahan orgasmenya.

Bakar menghenjut dari bawah memasukkan kontolnya dalam-dalam ke lubang cipap Makcik Janah.

"Ooo Nahh aku kuar juga.." deruman suara Bakar yang juga telah klimaks memecah suasana yang sunyi itu. Makcik Janah merebahkan badannya ke atas tubuh Bakar.

Hati N dud dab mengintai perlakuan persetubuhan antara bapak angkatnya dengan mak janda itu. Dia memerhatikan kedua-dua pasangan itu berpelukan selepas mereka menikmati orgasme masing-masing. Sekejap sangat persetu-buhan mereka itu. Namun mereka berdua puas. N beredar dari kawasan itu dengan segera. N kembali ke tempat dia meninggalkan buah manggis tadi untuk menunggu Makcik Janah lalu di situ.

Bersambung . . . . . . .

0 Response to "Flora ria di Kubang Buaya - 1"

Post a Comment