Tanteku yang menggairahkan - 2

Tidak kuat aku kelamaan berdiri, kuangkat kepala Tante Wiwi, aku turun dan kubenarkan posisi celanaku, kutarik Tante Wiwi, kudekap dia di pelukanku dan langsung kuserbu bibir mungilnya yang sudah merekah menantang buat digasak. Tante Wiwi membalas serbuanku dengan tidak kalah semangatnya. Lidah kami menjelajah rongga mulut masing-masing lawan. Waktu lidah Tante Wiwi menjelajah rongga mulutku, lidahnya kugigit, begitu juga sebaliknya.

Ternyata Tante Wiwi sudah kecapaian dari tadi, "De, kita pindah ke kamar yo!" ajaknya. Aku sih menurut saja. Kuserbu lagi bibirnya, kuangkat tubuhnya kugotong ke kamarnya. Kutaruh dia di atas kasur, dan tanpa buang waktu kulucuti pakaianku sendiri. Selanjutnya setelah aku bugil, aku naik ke ranjang dan bibir Tante Wiwi kembali kunikmati. Tangan Tante Wiwi tidak tinggal diam, digenggamnya penisku sambil diusap dan dikocok perlahan dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya memelukku. Begitu juga aku tidak mau kalah, sementara tangan kiriku menyanggah beban tubuhku, tangan yang kanan kuajak buat jalan-jalan di atas dada Tante Wiwi. Di dalam kamar baru kutahu bahwa Tante Wiwi adalah jenis manusia yang senang melepaskan perasaan horny-nya dengan sebebas-bebasnya. Buktinya sewaktu payudaranya kuremas dan putingnya kupilin dari mulut yang masih kukulum, gumamannya terdengar sangat keras. "mmhh.. mmhhgg." Apalagi sewaktu lidahku bermain di belakang telinganya, erangannya semakin menjadi.

Tante Wiwi dengan tangannya membimbingku untuk menikmati permukaan lehernya yang jenjang dan ada sedikit lipatan lemaknya. Kujilat dan kukecup bagian leher Tante Wiwi sampai tidak ada jengkal yang tersisa, "Uuhh .. sshh.. mmhh." Sekarang gantian. Tangan kananku dipakai menyangga tubuhku sementara tangan kiriku kupakai untuk membelai, meremas dan memilin bukit Tante Wiwi yang munjung dan sudah keras dari tadi. Sekarang sasaranku adalah pundak Tante Wiwi, dan kedua sikuku kupakai buat menahan berat badanku, supaya kedua payudara Tante Wiwi bisa kuremas bareng. Pada saat jelajah lidahku sudah sampai di ujung selepetan bima-nya, aku sibak kimono Tante Wiwi bagian dadanya, dan.. eng-ing-eng, jelaslah sekarang di depan mataku sepasang payudara terindah yang pernah kulihat, karena sebelumnya buah dada pacar-pacarku kalah bagus sama payudara Tante Wiwi. Aku tidak sabar, aku langsung gigit putingnya yang sebelah kanan dan Tante Wiwi berteriak, "aahhkk.. sshh.. aadduuhh.. eenhaakhh." Kusedot pentil itu dengan keras, semakin keras kusedot semakin menjadi erangan dan teriakan Tante Wiwi. Habis sudah kedua permukaan payudara Tante Wiwi kugarap, Tante Wiwi mendekap kepalaku di belahan payudaranya, sementara kedua lengannya menyanggah payudaranya, hal ini membuat mukaku tenggelam disela-sela payudaranya yang indah. Yang paling mengesankan adalah sewaktu aku bikin cupang di bawah puting kiri Tante Wiwi, Tante Wiwi berteriak sambil menjewer kedua kupingku. "Hah.. oohh.. gghh.. uss.. aahh." sehabis itu jelaslah bekas cupanganku di payudaranya.

Setelah puas kugarap kedua buah payudaranya, Tante Wiwi menurunkan kepalaku, kujilati permukaan perutnya, pas sampai pusar kukecup dan kujilat pusarnya sementara kedua tanganku kususupi di belakang pinggulnya dan segera kuremas habis kedua bongkah pantatnya. "Adduuhh Dee.. kamu kok kayaknya uudaahh peengalamann banget ssiihh", begitu erangan Tante Wiwi kira-kira sewaktu kukecup dan kujilati pusarnya. Jilatanku terus turun ke bawah, sebelum mulutku sampai di selangkangannya, CD mini Tante Wiwi kuturunkan pakai kedua tanganku, kutarik lepas CD itu. Ya ampun, rumput yang tumbuh di situ begitu lebatnya, sehingga aku nyaris tidak bisa melihat belahan vaginanya.

Yang pertama kali adalah aku merumput di situ, kujilati rambut kemaluan itu sampai rapi, karena dari fakta yang kulihat sepertinya Tante Wiwi adalah salah satu jenis manusia yang senang membiarkan rambut kemaluannya tumbuh dengan sendirinya tanpa adanya campur tangan dari luar. Setelah rambut kemaluan itu rapi, aku kuakkan rambut kemaluan yang berada di sekitar bibir vagina Tante Wiwi, barulah sekarang kulihat belahan bibir vagina Tante Wiwi. Bibir vagina itu ternyata masih bersih, belum menghitam. Melihat pemandangan kayak begitu, kontan tangan dan bibirku kompakan buat mengerubuti Tante Wiwi punya vagina.
"Aahh.. adduuhh.. sshh.. aagghh.. yyeess.. ttruusshhgghh." Tante Wiwi teriak-teriak sewaktu kumasukan jari tengahku ke vaginanya dan ibu jariku menggesek clitorisnya dan lidahku menjilati permukaan bibir vaginanya. "Uuhh.. uuhh.. yyaa.. sshh.." desahan dan erangan Tante Wiwi semakin menjadi ketika dengan ganas kugigit-gigit clitorisnya. Dan dengan tidak kalah ganas Tante Wiwi menjambak rambutku, dia desaki ke selangkangannya, sementara pinggulnya diangkat tinggi-tinggi sambil membuat gerakan memutar. "mmhhyymm.. sshh.. yyaa.." begitu terus dan terus Tante Wiwi berputar dan berteriak. "De.. hh.. sini titit kamu kasih Tante.." pintanya dan terjadilah pertempuran 69 yang sangat seru, karena Tante Wiwi dan aku sama-sama rakus. Setelah 8 menitan bertempur 69 Tante Wiwi mengejan dan berteriak dengan sangat keras, "Dee.. aahh.. aadduuhh.. Tantee.. tidak.. kuatth.." jeritan Tante Wiwi disertai dengan merapatnya kedua paha, serta dicakar-cakarnya buah pantatku. 1 1/2 menit Tante Wiwi menjepit kepalaku, sampai akhirnya dia terkulai, sementara aku terus dengan aksiku menjilati setiap tetes air yang mengalir dari lubuk vagina Tante Wiwi. "De sudah sayangghh.. Adduhh.. gelii.."

Tante Wiwi manjatuhkan diri dan telentang pasrah sambil menarik nafas panjang, pandangan matanya menerawang ke langit-langit kamar.
"De, kamu sudah sering melakukan yang kayak begini ya?" tanyanya sambil melirikku.
"Ah, nggak juga Tante, mungkin sudah dari sononya kali", jawabku sekenanya.
"Tidak mungkin, buktinya penis kamu Tante sedot kenceng banget koq penis kamu tenang-tenang saja", sanggahnya.
"Oh jadi Tante pengen saya cepet nyampe klimaks?"
"Ya nggak juga sih, Ih kamu nakal ya!" katanya sambil memiringkan badan dan menggelitikiku. Lama kami bercanda sambil bergumul kayak anak kucing, capai, kita berdua masing-masing diam sambil tarik nafas dalam-dalam.

Melihat Tante Wiwi telentang dengan kedua lengan dan paha terbuka, aku yang memang sudah kesetanan tidak tahan, kukangkangi dia dan langsung kuarahkan rudalku ke lubang vaginanya, kumasukkan penisku, kuselipkan disela-sela bibir vaginanya, perlahan-lahan kutusuk dan.. "Oohhgg.. ehh.." penisku perlahan tapi pasti mulai amblas. Setelah amblas seluruhnya kutarik nafas dalam-dalam dan kembali bibir Tante Wiwi kulumat, sambil ku-grepe kedua payudaranya. Setelah tenang kumulai angkat perlahan-lahan batang penisku, pas tinggal kepalanya doang yang tersisa kutekan lagi, "Uuhh.." kembali Tante Wiwi mendesah. Lama-lama kayuhanku semakin lancar, maju mundur, kadang-kadang kuputar seperti orang lagi mengebor, dan Tante Wiwi mengerang keras, "Hhmm.. oouughh", rupanya dia menyukainya. Aku terus bergoyang, pas aku capai, Tante Wiwi ambil inisiatif. Dia peluk aku erat-erat dan berguling ke sisi kanan. Sekarang dia naik turun di atasku, "Oohh.. adduuhh Tanntthh.. teerruuss", erangku sambil tanganku meremas payudaranya keras banget. "Uhh.. uuhh.. uhh.. yyeess.. yyess", jeritnya sambil kedua tangannya menjambak-jambak rambutnya sendiri. Lelah naik turun Tante Wiwi memelukku sambil menciumku, kulingkarkan tanganku ke belakang, kujamah bongkahan pantatnya dan aku mulai tusuk dia dari bawah. "mmhh.. mmhh", kutusuk terus. Tidak lama Tante Wiwi bangkit dan kembali naik turun. Dia cengkeram lenganku kencang sekali, melihat keadaan seperti begitu, aku langsung pro-aktif, aku juga tidak mau kalah, tusukanku dari bawah kutambah frekuensinya, dan hasilnya.. tidak lama Tante Wiwi menggenjot pantatnya dengan gila sambil teriak-teriak, "aahh.. oohh.. oohh.. Tante mau ssaammpp.." belum selesai ngomong begitu Tante Wiwi tekan keras-keras pantatnya ke bawah, terasa otot-otot vaginanya berkontraksi dengan sangat keras, dia jatuhkan diri di atas badanku. Dengan nafas masih memburu dia kecup dan lumat bibirku,
"Huuhh, kamu hebat banget sih De, sama cewek kamu atau sama perek kamu biasanya hah?"
"Enggak koq Tante, ya baru sama Tante saja sekarang."
"Alah, sama setiap cewek yang kamu tidurin juga jawabannya pasti sama", katanya sambil ngeloyor ke kamar mandi, setelah selesai bersih-bersih Tante Wiwi masuk lagi ke kamar.

Di depan pintu kamar mandi kusergap dia, kuangkat satu pahanya dan kutusuk sambil berdiri. "Aduh kok ganas banget sih kamu!" katanya setengah membentak. Aku tidak mau tahu, kudorong dia ke dinding kuhajar terus vaginanya dengan rudalku. Mulutnya kusumbat, kulumat dalam-dalam. Setelah Tante Wiwi mulai terdengar lenguhannya, kugendong dia sambil pautan penisku tetap dipertahankan. Kubawa dia ke meja rias yang berbentuk Consol, kuletakkan pantatnya di atas meja itu. Sekarang aku bisa lebih bebas bersenggama dengan dia sambil menikmati payudaranya. Sambil kuayun, mulutku dengan sistematis menjelajah bukit di dadanya, dan seperti biasanya (dan ini juga yang biasanya dilakukan wanita) dia tekan belakang kepalaku ke dadanya, dan aku turuti, habis emang nikmat dan nikmat banget. "aahh.. sshh.. oohh.. uugghh.. mmhh", Tante Wiwi terus meracau.

Bosen dengan posisi begitu kucabut penisku dan kusuruh Tante Wiwi menungging. Sambil kedua tangannya memegang bibir meja. Dalam keadaan menungging begitu Tante Wiwi kelihatan lebih aduhai! Bongkahan pantatnya yang kuning dan mulus itu yang bikin aku tidak tahan. Kupegang penisku dan langsung kuarahkan ke vaginanya. Kugesekkan ke clitorisnya, dan dia mulai mengerang nikmat. Tidak sabar kutusukkan sekaligus. Langsung kukayuh, dan dalam posisi ini Tante Wiwi bisa lebih aktif memberikan perlawanan, bahkan sangat sengit. "Aahh Dee Taanntee mmoo.. kkeelluuarr laggi.." racaunya. Tante Wiwi goyangannya menggila dan tidak lama tangan kanannya menggapai ke belakang, dia tarik pantatku supaya menusuk lebih keras lagi. Kulayani dia, sementara aku sendiri memang terasa sudah dekat. Tante Wiwi mengerang dengan sangat keras sambil menjepit penisku dengan kedua pahanya. Aku tetap dengan aksiku. Kuraih badannya yang kelihatan sudah mulai mengendur. Kupeluk dari belakang, kutaruh tanganku di bawah payudaranya, dengan agak kasar kuurut payudaranya dari bawah ke atas dan kuremas dengan keras. "Eengghh.. oohh.. ohh.. aahh", tidak lama setelah itu bendunganku jebol, kutusuk keras banget, dan spermaku menyemprot lima kali di dalam.

Dengan gontai kuiring Tante Wiwi kembali ke ranjang, sambil kukasih cumbuan-cumbuan kecil sambil kami tiduran. Dan ketika kulihat jam di dinding menunjukan jam 02.07. Wah lumayan, masih ada waktu buat satu babak lagi, kupikir. "Tante, Tante, vagina dan permainan Tante ok banget!" pujiku. "Makasih juga ya De, kamu juga hebat", suatu pujian yang biasa kuterima!

Selanjutnya bisa ditebak, sampai sekarang aku masih suka berbagi kenikmatan setiap ada kesempatan.

Tamat

0 Response to "Tanteku yang menggairahkan - 2"

Post a Comment