Istriku selingkuh 2 - 1

Esoknya keadaanku, tak berubah. Aku terus berpura-pura tak tahu apa apa. Berhari-hari, selanjutnya setiap kali aku bercinta, anehnya aku malah terus membayangkan melihat istriku bercinta dengan pak Ganda.

Di kantor aku jadi lebih pendiam, aku merasa ada yang berubah pada diriku. Sekarang ini aku malah sering horny, membayangkan istriku bercinta dengan orang lain, dangan siapa saja, bahkan dengan dua atau tiga pria.

Kadang, aku berpikir untuk menceraikannya, Tapi tidak, aku mencintainya, aku tak bisa kehilangannya. Aku harus mengakui, aku juga sering jajanan di luar tanpa sepengetahuan istriKu. Tapi bagaimana ini. Aku mau istriku berkata jujur padaKu tapi apa mungkin.

Suatu saat weekend aku berbicara dengan Sherly, aku bertanya"Sayang, kanapa sih, koq kamu mau menikah denganKu..?"."Ah Mas gimana sih, yah saya sangat mencintai Mas...". Aku tersenyum dan membelai rambutnya yang hitam terurai. Aku menatap istriku, cantik sekali dia.

Lalu aku berkata, "eh kamu kenal sama si Gatot kan". Lalu Sherly berkata "iyah, kenal teman sekantor kamu yang ganteng itu kan...".

"iyah, benar, dia itu sering nanyain kamu loh, dia itu tergila gila sama kamu.." kataKu.
"Masa sih mas..." kata Sherly bersemangat.
"Iyah, benar" kataKu. Sherly diam.
"Eh mau gak, kalo misalnya kamu selingkuh dengan dia....
"kataKu tiba tiba, yang aku sendiri tak berpikir seperti itu.

Aku sendiri tak sadar, mengapa mulutku sampai keluar kata-kata itu.

"Ahh.. Mas gila yah ,.. masak istri sendiri di suruh selingkuh sama teman sendiri..",katanya marah.
Dalam hati aku berkata"dasar munafik....". Tanpa aku sadari membicarakan ini malah membuatKu birahi.

Aku mencari cara, aku memaikan kata kata. Aku berkata, "Sherly, aku kan suruh kamu main dengan nya, bukan menikahinya, kalau aku suruh kamu menikah itu namanya selingkuh, kan cuma begituan doang sih...".

Dia menatapku, lalu berkata, "jadi, kalau aku main sama lelaki lain, itu bukan selingkuh, Mas gak marah...?"

Arah pembicaraan makin mendekat ke sasaran. Aku berkata, "selama aku tahu ,kamu main sama siapa, dan aku bisa melihatnya, ok ok saja buatKu..".
"ha.. Yang bener Mas, Mas gak marah...?", tanyanya makin penasaran.

"engak, kalo marah buat apa aku tawari kamu main sama Gatot...", kataKu.
"tapi, tapi... Mas...", kata Sherly.
aku berkata "tapi..apa...sayang.....".

"Tapi mana mungkin cowok selingkuhanKu mau di liatin sama Mas, kalo lagi main sama aku....", Katanya. Ha, kena loh, tanpa sadar dia mengakui punya cowok selingkuhan.

Aku berkata, "Mau, asal kamu bilang siapa nama cowok selingkuhan kamu..". Langsung muka Sherly merah padam,
"eh.. Aku... aku tak punya cowok selingkuhan...". Aku tak mau membuatnya tak enak suasana hatinya.

Aku langsung merubah arah pembicaraan, "Nah, kalau Gatot itu mau, gimana " kataKu. Sherly Diam, "Ohhh...", katanya kemudian.
Aku berkata lagi, "Nah jadi mau gak main sama Gatot...?"."Ah.. egak..Mas gila yah...", katanya.

Kesabaranku habis, lalu aku berkata, "masa sih kamu cuma mau main sama Pak Ganda...".
"Mas.. Apa apa menuduhku sama Pak Ganda..." katanya tak mengakui.

Aku menceritakan semuanya. Sherly menunduk dan menangis.
"Mas, baiklah aku salah, aku siap kamu cerai Kan...".
Aku mencium keningnya, "Sayang, mana mungkin aku menceraikan kamu, kamu tahu aku sangat mencintaimu, aku tak bisa hidup tanpamu..." kataKu.

Sherly tetap menunduk dan menangis, entah apa yang dipikirnya. Aku berkata lagi, "Aku kan sudah bilang, kamu kan cuma main sama Pak Ganda, tapi kau tak cintainya Kan, Kamu tetap cinta sama saya kan sayang...?". Sherly menjawab terbata-bata, "Iya, Mas saya masih tetap mencintai Mas...".

Aku mencium keningnya lagi, "maaf sayang, aku telah membuatMu menangis..". Lalu aku menceritakan semuanya.
"Mas, jadi Mas malah nafsu, melihat saya di main sama Pak Ganda...?", katanya.
"Iya, benar aku tak bohong, itu sebabnya aku mau melihat kamu main sama Gatot, tapi kalau kamu tak mau, yah sama siapa deh yang kamu suka...", kataKu lagi.

Pembicaraan kita makin terbuka, Sherly mulai berani berkata blak-blakan.

"Bener yah Mas, tidak marah, tidak cemburu dan tidak menceraikan saya...janji..", katanya.
Aku bilang janji.

Lalu Sherly berkata, "gimana sama Pak Ganda lagi..."."T api dia tak akan mau kalau aku tontonin", kataKu. Sherly berkata dengan genitnya, "Mas ngitip aja...". Setelah berpikir untung rugi, aku setuju, lagian ini kan pertama kali dia selingkuh dengan izin suaminya, jadi biarlah dia yang lead the game, pikirKu.

Pas ini week end. Aku lalu menyewa villa. Aku cari yang kamarnya dua. Dan aku mendapatkannya. Karena Villa itu Villa tua dinding terbuat dari kayu. Sudah banyak yang berlubang. Jadi dari kamar sebelah aku bisa melihat jelas seluruh kamar yang akan di pakai Sherly.

Aku mengatur, Supaya Sherly mengudangnya datang ke Villa. Dan dasar Pak Ganda juga mupeng, walaupun sedang beristirahat, sama anak dan istrinya mau juga datang. Akhirnya mobil pak ganda tiba, dan dia langsung masuk ke Villa itu.

"Sayang, maaf yah aku tak bisa lama lama, istriku menunggu.. tapi aku akan membuat kamu puas deh.." katanya.
Sherly pun berkata, "iyah, Mas aku juga, paling 2 jam lagi Mas Joko balik, dari kolam pemancingan.. jadi kita cepat saja yah..".
Lalu mereka masuk ke kamar. Aku menanti dengan deg.. deg..kan.

Pak Ganda segera melepas seluruh pakaian, tinggal kolor hitannya. Aku bisa melihat di balik kolornya sudah menyembul penisnya yang ngaceng itu. Aku terus memperhatikannya, Lalu Dia menghapiri istriKu dan menjilati leher istriKu. Istriku mendesah desah. Lalu Pak ganda mulai membuka baju atasanNya. lalu Branya. Dan mulai menjilati teteknya.

Sherly mengelijing. Aku melihatnya dengan menahan nafsuKu. Sherly mendesah desah, tak peduli padahal dia tahu suaminya sedang mengintip. Pak Ganda dengan lahapnya terus menjilati buah dada ranum istriKu.

Pentilnya juga di sedot-sedot. Sherly makin mengelijing. Aku bisa jelas melihat putting istriku makin mengacung, yang menandakan dia horny berat, dan aku yakin vaginanya sudah banjir.

Lalu aku melihat, tangan Pak Ganda mulai menyusup masuk ke rok mini istriKu. Sherly mengelijing, "Ahhhhsss.Mas, ahhh Sherly jadi gatel nih". Pak Ganda melepas rok mininya. Lalu jarinya kembali ,bermain di selangkangannya.

Aku benar benar penasaran. kontolku ngaceng sekali. Aku mengambil HP Ku. Lalu aku SMS dia. Aku suruh dia ke kamar sebelah sebentar.

Setelah Sherly membaca SMS ku, lalu dia berkata, "Maaf, mas aku ke WC dulu, perutku tiba tiba sakit..". Tanpa banyak berkata istriku, meninggalkan Pak Ganda sebentar. Sherly masuk ke kamar. Aku langsung melumat bibirnya. Aku Nafsu sekali. Lalu menyelipkan tanganKu ke celana dalamnya. Aku meraba vaginanya, Wah vaginanya benar-benar basah.

Aku lalu menyuruhnya kembali ke kamar sebelah. Karena aku melihat Pak Ganda mulai gelisah. Dan Begitu melihat Sherly kembali langsung dia memeluknya lagi.

"Sayang isepin kontolKu dong.." katanya. Pak Ganda melepas kolornya, dan berbaring di ranjang. Lalu Istriku memegang penisnya dengan nafsu. Lalu mengulumnya. Kepala Sherly kemudian ,mulai naik turun.

Pak Ganda, mendesah keenakan. Dan IstriKu terlihat begitu nafsu menyedot penis hitam dan besar milik Pak Ganda. Aku melihatnya dengan penisKu yang mengaceng tegang. Lama aku melihatnya, sampai Pak Ganda berkata, "Ahh.. Aku sudah gak tahan...". Lalu Dia merebahKan IstriKu, melepas celana dalamnya.

"Mas, jilatin dulu dong, itil Sherly, gatel nih...", Kata Sherly.
Pak Ganda tersenyum, "Oh mau yah", Pak Ganda mulai menjilati vagina istriKu. Dan IstriKu mengeliat geliat ke enakan.
"Ohhh terus Mas terus gatel banget nih itilnya terus...". Dan Pak Ganda, makin Asik terlihat menjilati vagina istriKu.

Aku menurunkan resleting celanaKu, dan membiarkan penisku mengantung bebas.Sambil perlahan aku memegang batang penisku sendiri.

Sherly makin mendesah desah, "Ahhh.. terus terus, aku hampir keluar nih...". Pak Ganda masih menjilatinya. Dan, "Ahhh aku keluar.....". Istriku mengelepar. dan kejang. Pak Ganda yang sudah tak tahan, langsung memasukan penisnya.
"Auww, pelan pelan Mas..", kata Sherly.

Dan Pak Ganda mengoyang. Membuat IstriKu menjerit jerit mengila.
"Aww ohh ngilu ohh".
Pak Ganda terus mengoyangnya. Aku melihat dari belakang buah zakarnya bergoyang-goyang. Terus mengoyang IstriKu. Dan IstriKu tampak mengelijing, dan mengeram.
"Ahh, Mas terus, terus...mas...", Kata istriku tak malu malu.

Kira kira 10 menit lamanya, vagina istriKu diblender penis besar pak Ganda ,dan,
"OHHH..... Aku keluar..Shreely....". Tampak pak Ganda, membenamkan penisnya dalam-dalam, di liang istriku. Perlahan Pak Ganda mencabut penisnya. Terlihat lelehan spermanya keluar dari lobang vagina istriku.

"Mas, sudah mas pergi, nanti suami ku kembali loh, "kata istriku. Lalu pak Ganda segera, berpakaian, Dia segera pergi. Sedangkan aku segera ke kamar istriKu Istriku masih terbaring lemas di ranjang.

Aku menatap vaginanya yang membengkak, dan di penuhi sperma pak Ganda.
"Wahh, Kamu puas gak sayang...", kataKu. Sherly tak menjawab, tapi tersenyum.

Bersambung . . . .

0 Response to "Istriku selingkuh 2 - 1"

Post a Comment